Rabu, 23 Februari 2011

buju

share to fb

Lahir: 15 Juli 1973 / / Kingston, Jamaika

Dari LastFM: Buju Banton (Markus Myrie lahir 1973) adalah Jamaika dancehall, ragga, dan penyanyi reggae. Ia dilahirkan di sebuah daerah kumuh di dekat Kingston, Jamaika yang disebut Garam Lane. "Buju" adalah nama panggilan yang dari Sukun. Nama ini ironis dalam terang bingkai ramping Markus Myrie dan kepala besar, tetapi, bagaimanapun, nama panggilan ibunya memberinya sebagai seorang anak. "Bantul" adalah kata Jamaika merujuk kepada seseorang dengan sikap yang superior dan hadiah dengan pidato, tapi juga nama artis burro lokal Buju Banton yang dikagumi sebagai seorang anak. Itu vokal serak kasar burro bahwa Buju ditiru dan akhirnya membuat sendiri. Buju ibu adalah seorang penjaja, atau vendor jalan sementara ayahnya bekerja sebagai buruh di sebuah pabrik genteng. Dia adalah salah satu dari lima belas anak-anak lahir dalam keluarga yang langsung turun dari Maroon, sekelompok budak yang dengan bangga berjuang lolos dari penjajah Inggris.
Sebagai anak, Buju sering melihat artis favoritnya tampil di acara outdoor dan dancehalls lokal. Pada usia 13 tahun dia mengambil mikrofon untuk dirinya sendiri dan mulai memanggang bawah monicker dari "Gargamel". Single pertamanya, "Penguasa" dirilis tidak lama kemudian pada tahun 1987 di bawah produksi Robert Perancis di Penthouse Studios.
Pada tahun 1991, Buju bergabung Donovan Germain's Penthouse Label dan mulai suatu kemitraan berbuah dengan produser Dave Kelly. Buju adalah salah satu musisi yang paling populer dalam sejarah Jamaika, setelah meledak ke grafik ada tiba-tiba pada tahun 1992, dengan "Bogle" dan "Love Me Browning / Cinta Black Woman", baik hits besar di Jamaika. Kontroversi meletus lebih Love Me Browning yang berbicara tentang preferensi Bantul untuk wanita berkulit terang: "Mi mi cinta mi mobil rumah cinta mi mi mi mencintai uang dan ting, tetapi sebagian besar dari semua cinta mi mi kecoklatan." Beberapa menuduh Bantul mempromosikan sikap kolonialis dan merendahkan keindahan perempuan kulit hitam. Sebagai tanggapan, dia merilis "Black Woman" yang berbicara tentang keindahan cintanya berkulit gelap: "Berhenti menangis, fi semua wanita hitam, menghormati semua gyals dengan kulit gelap." 1992 merupakan tahun peledak untuk Buju saat ia memecahkan rekor Bob Marley besar untuk jumlah terbesar nomor satu single dalam satu tahun. Dimulai dengan "fi orang mati", suara kasar Buju's mendominasi gelombang udara Jamaika selama tahun. debut album Bantul, Mr Perhatian, termasuk hits yang terbesar dari tahun itu.
1992 juga tahun di mana kontroversi homophobic Buju's "Bye Bye Boom" meledak. Media di Inggris mengangkat telepon pada Buju's kurang dari promosi mengagumkan kekerasan terhadap kaum homoseksual. Myrie, yang baru saja ditandatangani dengan catatan Mercury, menolak untuk mundur dari pendiriannya terhadap kaum homoseksual, mengklaim keyakinan agamanya mencegah dia dari menerima homoseksualitas. Bantul meremehkan konten kekerasan dari lagu nya, mengklaim bahwa itu adalah metafora. Hak Gay kelompok berkampanye melawan Buju serta Shabba Peringkat yang, ketika ditanya tentang kontroversi di acara Inggris, The Word, menyatakan, "Allah menciptakan Adam dan Hawa, bukan Adam dan Steve." Shabba kemudian meminta maaf, tetapi Buju menolak untuk mundur yang menarik kemarahan berbagai kelompok advokasi homoseksual yang terus kampanye melawan dia.
Bantul merilis suara keras memukul Dari Jamaika pada tahun 1993. Album ini termasuk sejumlah trek sadar. Ini lagu termasuk "dideportasi" sebuah lagu yang mengkritik orang Jamaika yang pergi ke luar negeri tapi tidak pernah mengirim uang ke rumah, sebuah remix dari Little Roy "Tribal War", sebuah kutukan tajam kekerasan politik, dan "Willy, Don't Be Silly" yang dipromosikanpenggunaan kondom. Spin sadar disk ini tidak sedikit untuk menghentikan serangan kelompok-kelompok hak-hak gay yang merasa bahwa kinerja lanjutan nya "Boom Bye Bye" merupakan tamparan di wajah mereka. Beberapa penggemar dancehall merasa bahwa Bantul bisa meledak ke panggung Amerika jika lagu homophobic nya tidak menahannya. Namun demikian, Buju diadopsi oleh penggemar baru banyak orang yang menghargai vokal serak dan peduli sedikit tentang homophobia-nya.
Til Silo (1995) adalah album yang sangat berpengaruh, menggunakan band studio musik bukan disintesis, dan menandai sedikit pergeseran dari arah dancehall reggae akar untuk Bantul.Buju berbalik Rasta dan album barunya mencerminkan kepercayaan baru. Til Silo adalah salah satu album dancehall terbesar sepanjang masa dan berhasil lirik sadar dicampur dengan getaran dancehall memukul keras. Album ini termasuk yang disebut single "Pembunuh" yang mengutuk kekerasan dalam musik Jamaika dancehall, terinspirasi oleh pembunuhan dancehall musisi Panhead dan Dirtsman. Lagu ini terinspirasi beberapa klub untuk berhenti memainkan lagu dengan subjek kekerasan berlebihan. Album ini sadar memiliki dampak besar pada musik dancehall dan menunjukkan kelaparan dancehall yang besar telah untuk lirik sadar. musik Dancehall tidak menjauh dari lirik kendur dan kekerasan, tetapi album itu membuka jalan bagi spiritualitas yang lebih besar dalam musik.
Inna Heights (1997) meningkat secara substansial penonton internasional sebagai Buju Banton menjelajahi kemampuan menyanyi dan mencatat sejumlah trek akar-biruan. Bantul ditutupi The Silvertones '"Destiny" dan lagu yang direkam dengan artis seperti Beres Hammond dan legendaris Toots Hibbert. Album ini diterima dengan baik tapi masalah distribusi. Juga, beberapa fans yang kecewa, karena berharap album lain tanah-melanggar seperti "Til Shiloh." Namun, eksperimentasi Buju dan vokal melonjak terkesan banyak penggemar dan album ini tetap sebuah karya yang sangat dihormati.
Pada tahun 1998, Buju bertemu dengan band punk Rancid dan merekam dua lagu dengan mereka: ". Life Won't Wait" "Misty Days" dan Yang terakhir ini menjadi judul lagu tahun 1999 album Rancid's, Life Won't Wait. Selanjutnya, Buju ditandatangani dengan Rancid Anti eklektik, anak perusahaan dari Epitaph dan dirilis Unchained Roh pada tahun 2000.
Pada Maret 2003 ia dibebaskan teman For Life, yang menampilkan lebih tajam lagu politik, termasuk "Sembilan Mr", sebuah lagu anti-senjata yang lebih diverifikasi statusnya sebagai salah satu seniman reggae anti-konfrontatif.
Album 2006 Bantul Terlalu Buruk punya dia dinominasikan untuk Grammy kedua tetapi meskipun kecemerlangan album dan keunggulan artistik "Terlalu Buruk" tidak mengumpulkan penghargaan. "Terlalu Buruk" membawa kita kembali ke Buju tahun sembilan puluhan dengan suara kasar yang fenomenal didukung oleh ketukan hipnosis dan lirik sadar yang tampaknya tinggal di ulangi di kepala Anda. "Terlalu Buruk" adalah lengkap mendengarkan dari awal hingga akhir dan merupakan keberhasilan tambahan karena eksekutif Gargamel menghasilkan album pada label sendiri.
Pada tanggal 21 April 2009, Buju merilis album sering ditunda Rasta Got Soul. Ini adalah album kesembilan Bantul dan fitur hit single Magic City. Rilis ini Buju melihat kembali ke akar budaya dan reggae. Album ini menerima nominasi Grammy dalam kategori Best Album Reggae.
Pada Desember 2009, Buju diduga mencoba untuk membeli kokain dari petugas menyamar di Miami dan menghadap ke atas penjara seumur hidup jika terbukti bersalah. Persidangan Bantul dimulai pada tanggal 20 September 2010 di Tampa, Florida.

Description: buju Rating: 4.5 Reviewer: deldywoy godspeed - ItemReviewed: buju

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Entri Populer

Top Comment :
javascript:void(0)